Meaning Of Life, Journey, Travelling and Happiness

Minggu, 09 Agustus 2015

Jiwa Petualang itu Sudah Ada


Life is journey.....

Pagi tadi, di hari Minggu sambil bercengkrama dengan seseorang. Awalnya membahas tayangan di televisi tentang kuliner di Bali yang gimana prosesnya saya lupa ujungnya saya bercerita tentang masa SMA saya dimana pusat pembicaraan berada pada titik letak rumah saya dengan sekolah saya jauh bangeeeetttttt -___-

Sekarang, saya sudah semester akir dan sebentar lagi menuju sarjana (aamiin) berarti 4 tahun yang lalu saya lepas dari seragam putih abu. Katanya masa-masa SMA itu masa yang gabisa dilupain, masa-masa cinta monyet. Kalo saya, masa SMA adalah masa 'perjuangan' bagi saya. Karena butuh waktu yang cukup lama untuk dihabiskan di perjalanan saya menuju sekolah. Nama sekolah SMA saya SMAN 4 Kota Bogor.

Okay, jarak dari rumah saya ke SMA di tempuh lewat angkot kira-kira kalo ga macet 45 menit-60 menit dan kalo macet edan parah bisa sampe 3 jam. Kalo kalian tau jalan sukabumi-bogor yang banyak truk truk besar yang selalu mogok di tengah jalan dan bikin macet terus bikin seorang anak perempuan selalu telat datang ke sekolah sampe sang orangtua sering ditelpon oleh pihak sekolah. Padahal niat si anak perempuan itu selain menuntut ilmu ya karena dia ingin seperti ikan salmon yang beda arah (bener ga sih, ikan salmon? wkwkwk). Bayangin, dari 400 anak asal SMP saya ga ada satu orang pun yang masuk alias keterima di SMA saya. Dan saya seperti fighting sendiri atas nama daerah saya di atas kehidupan yang kejam yang ditawarkan jalanan yang terjal :(

Padahal di dekat rumah saya jelas ada SMA negeri yang ga kalah bagusnya. Tapi saya sama sekali ga berpikir untuk masuk sana karena :
1. Letak sekolah deket sama rumah dan sebelahan sama SMP, bosen dong selama 6 tahun di perjalanan rumah-sekolah liat pemandangan yang sama
2. Banyak alumni SMP sana yang masuk SMA itu, pasti temen aku itu-itu aja
3. Ini ni alasan utama, pengen coba hal baru. Kenapa ya, saya selalu penasaran sama hal yang belum saya coba semacam tantangan gimana gitu hehe

Padahal sekolah sih dimana aja sama. Cuman itu dia, saya suka pengen beda hehe anti mainstream kata anak gaul mah.

Akhirnya sang Ibunda menyetujui, meski sang Ayah masih berharap saya sekolah SMA yang dekat rumah karena khawatir anak wanita satu-satunya yang paling cantik (ga ada saingan) kenapa napa dijalan.

Dulu sih saya ngerasa biasa aja, Kenapa semua orang terlihat sangat iba melihat 'perjuangan' saya berangkat dan pulang sekolah. Sampai sekarang dan tepatnya hari ini saya sadar, hebat juga ya saya dulu. Dan saya berhasil melewati tahap itu 3 tahun tanpa ngeluh. Pulang-pergi naik angkot yang total perjalanan kurang lebih 2-4 jam sehari hahahaha anak SMA bro belum tau lika likunya hidup :)

Jam 6 harus udah ada di angkot. At least saya bangun kudu jam 5 pagi. Minum susu itu wajib hukumnya, Pake jaket/sweater ke sekolah bukan karena pengen gaya tapi pencegahan masuk angin. Seragam tuh dipakenya sehari sekali, karena pasti keringetan secara perjalanan rumah ke sekolah jauh hahahaha. Ibu yang paling siap dan selalu support saya, selalu bangunin tiap pagi dan siapin sarapan dan bekel. Masuk sekolah jam 7 teng. Dan saya selalu telat atau kalo ga telat jam 6.55 udah di sekolah. Hampir setiap hari sang kepala sekolah atau wakilnya mejeng depan sekolah buat 'pemeriksaan' siswanya yang telat dan ga pake peralatan lengkap misal bet osis, lokasi, sabuk, sepatu hitam dan kaos kaki putih. Sudah jadi kebiasaan, di depan gerbang pak satpan ngasih tau kalo ada pemeriksaan, dan saya harus pake sabuk di tengah jalan sambil lari larian karena sudah telat dan diteriaki guru hahahahaha. Kadang saya suka pake sepatu  bukan warna hitam jadi karena didepan kena pemeriksaan, sampe kelas saya nyeker karena sepatu saya ditahan :p

Kalo masuk kelas terlambat, pasti langsung di ledek sama anak-anak kelas "anak cigombong telat......" cigombong adalah nama daerah tempat saya tinggal dan asal SMP saya. Guru udah hampir maklum sih hehe pede aja saya masuk kelas sambil terengah-engah hehe

Rejeki anak soleh ga kemana ya, kelas 2 SMA sampe kelas 3 SMA saya suka dapet 'tebengan' gratis pas berangkat bareng sama adik kelas atau guru biologi (Pak Dady) yang rumahnya searah. Atau nebeng adik kelas (yee ternyata pas saya kelas 2 SMA, ada 2 adik kelas yang asal SMP dan rumahnya sama yee jadi bahan ledekan ada temennya hehe). Kalo pulang suka di anter sang pacar (waktu SMA) kalo dia sempet, itu sih yang buat saya bisa lebih leluasa main sama temen-temen atau doski pas SMA. Atau suka nebeng temen naik motor hehe lumayan irit ongkos dan waktu. Disana saya dapet pelajaran, jangan takut sendiri karena akan selalu ada tangan dan hati yang membantu apabila niat kitanya baik. Jangan takut sendiri, jangan takut apa-apa Allah pasti akan bantu lewat orang-orang di sekitar entah bagaimana caranya atau proses kita bertemu dnegan merekanya.

Sampe pas saya pindah ke Bandung. Dengan lokasi rumah dan kampus yang ga terlalu jauh dan pake motor. Pas di kampus, saya pengen nyobain segala hal yang ada di kampus misal organisasi tingkat jurusan sampai tingkat universitas saya pernah nyobain. Jadi kaya bales dendam gitu, pas SMA kan aktifitas terbatas sama jarak nah pas saya kuliah ga ada alesan lagi buat saya ga nyoba banyak hal. Sampe putus sama pacar gara-gara saya sibuk organisasi sana sini di kampus. Girl on fire ya :)

Apa sih point of view nya dari cerita di atas? Ternyata saya baru sadar kalo saya punya jiwa petualangan dalam perjalanan hidup saya. Petualangan dalam arti menjalani hidup. Petualangan bukan hanya di alam bebas. Tapi petualangan yang lebih bermakan dan lebih dalam mengenai perjalanan hidup yang akan dipilih, dinikmati dan dikenang oleh seseorang. Tidak bisa diabadikan dalam bentuk foto atau video, tapi rekaman perjalanan di otak dan perasaan melalui hati yang bicara.

Dan ini kaya napak tilas, sebentar lagi saya lulus dan saya harus mulai memutuskan langkah apa yang akan saya ambil kedepannya. Dan saya siap dengan segala keputusan-keputusan 'liar' saya untuk bisa merasakan hal yang baru. Saya siap merantau atau pergi ke Negeri orang. Semoga Allah memberikan izin kepada saya untuk bisa mewujudkannya. Aamiin.

Ini sudut pandang saya mengenai 'perjalanan' dalam kehidupan saya. Saya belum tau kedepannya saya akan kemana dan jadi apa. Tapi saya yakin, apapaun yang terjadi pada saya itu adalah sebuah perjalanan yang harus dilewati dan semuanya akan jadi pelajaran hidup buat saya di masa depan. Coba ya, 4 tahun kedepan apa yang akan saya tulis di blog ini? let see :)

Selamat menikmati 'perjalanan' hidup mu. Kamu itu lebih kuat dari apa yang kamu kira. Ada quote bagus nih "manusia dilahirkan dengan perasaan mampu melakukan segalanya, sebelum kemudian dikacaukan oleh pesan-pesan ketidakmampuan yang datang dari lingkungannya" - Erbe Sentanu

Semoga bermanfaat :)
Reaksi:

0 komentar:

Posting Komentar

Ditunggu kritik dan sarannya ya agan agan!

Total Tayangan Halaman

NungaNungseu. Diberdayakan oleh Blogger.