MEANING OF LIFE, JOURNEY, TRAVELLING AND HAPPINESS

Jumat, 02 Februari 2018

Solo Backpack - Candi Ijo Naik Gojek?

APA? Naik Gojek ke Candi Ijo? Sendirian ke Jogja? Gila Lo, Nung!!

Awal Januari lalu, aku memutuskan (nekad dadakan) Solo Travelling. Dan salah satu destinasi yang dituju ialah Jogja. Pesanlah tiket kereta api ke Jogja. Sendirian selama 9 jam perjalanan dari Stasiun Senen ke Stasiun Lempuyangan, di kereta berharap ketemu stranger yang ganteng dan asik diajak ngobrol hahaha. Tapi gak kesampean, malah ketemu sama satu keluarga kecil dari Jakarta dan gerombola wanita asal Cirebon yang mau mulai masuk Pesantren di Klaten, Jogja.




Karena ini perjalan sendiri dan low budget, aku pesen penginapan yang murah meriah. Jadi aku memutuskan pilih asrama/dorm. Dimana satu kamar terdiri dari beberapa kasur tingkat. Intinya sih pengen ngerasain gimana ya tidur bareng sama stranger atau mereka yang bener bener backpacker, kali aja bisa sharing cerita dan nambah temen. Eitss tapi ini dorm nya khusus wanita ya. Akhirnya setelah browsing, aku menjatuhkan hati selama 2 malam untuk tidur di 'Dorm Room Laura Backpacker 523'. Dengan antisipasi, jika ternyata dorm itu tidak aman saat itu juga mau check out dan ganti penginapan. Cari yang lebih aman, meski mahal pun tidak masalah. Daripada kenapa kenapa di kota orang, cewek lagi. Selalu ada rencana cadangan.

Diluar prediksi, tempatnya asik banget. Bener bener buat backpacker sejati. Bersih, aman, nyaman terus free wifi dan gratis sarapan+makan malam pula (wkwkwk anaknya low budget banget). Dan sarapannya lumayan enak. Kopi dan teh tersedia cuma cuma. Lalu malam pertama tidur disana, ada perasaan gimana gituuuuuuu. Deg deg-an juga sih, takut ada orang jahat yang tiba tiba masuk kamar terus ngapa-ngapain hahaha. Tapi alhamdulillah aman. Setiap kasur dikasih kaya gorden di samping, atas dan bawah. Untuk menjaga privasi setiap tamu. Terus masing masing dikasih lemari brankas gitu. Ohya, tamu yang datang saat itu semua bule. Bule backpacker semua. Hanya sebelum mau pulang saja aku ketemu tamu asal Surabaya.







Untuk perjalanan kali ini, aku sama sekali ga siapin itenerary mau kemana aja. Karena niat travelling kali ini untuk kontemplasi, untuk 'berdamai dengan diri sendiri', untuk me time. Jadi ya santai santai aja. Hanya jalan jalan di Malioboro dan nyalon (karena pegel pegel terus ketemu tempat salon yang murah hahaha). Setelah ngobrol sama si Mba juru masak di Dorm, dan nanya rekomendasi tempat asik di Jogja dimana untuk solo travelling. Lalu tercetuslah jalan jalan keliling Jogja menggunakan Bus Trans Jogja hanya Rp 3.500,- sekali jalan jauh dekat. Murah. Jalan jalan dan ngabisin waktu.

Lalu dengan random nya aku memilih : ingin liat senja di Candi Ijo. Aku naik Trans Jogja jurusan 01A. Turunlah aku di Halte Prambanan. Lalu order gojek menju Candi Ijo. Sebelumnya aku sempat browsing Candi Ijo itu kaya apa, foto foto sunset terbaiknya kaya gimana dan liat jaraknya dari pusat kota di maps. Tapi my bad, akses kesana sama sekali ga di cek :(

Untuk menuju Candi Ijo e buset jauh bangeeeeeeet dari jalan raya. Pedaleman banget, ga ada angkot/ojek, kanan kiri sawah. Bener bener di pedaleman. Di perdesaaan. Selama perjalanan kesana mikir keras, nanti pulang nya gimana ya? Sendirian, wanita pula, ga ada sodara. Asli deg-deg an parah!!!!






Sampe sana tepat jam 1 siang. Puanas banget. Ternyata candi nya kecil, ga kaya prambanan apalagi borobudur. Karena Candi ini berada di dataran tinggi, didepannya aku bisa melihat Kota Jogja dari atas atau hilir mudik pesawat di Bandara Adi Sucipto. Pemandangannya lumayan sih. Harga tiket cuman Rp 5.000,- murah kan?

Satu satunya yang paling gaenak ketika kamu solo travelling ialah pas mau foto bisanya cuman selfie atau foto pemandangan. Mau minta tolong orang lain, tapi gaenak soalnya lagi happy dan asik sama temen, keluarga atau ber-romantis-ria sama kekasih masing-masing :( disitu saya merasa sedih. Alhasil karena lupa ga bawa tongsis, foto yang didapat yaitu muka besar aku dengan sedikit background pemandangan. Belajar banget nih, next kalau mau solo traveling wajib bawa tongsis!!!!



di kursi sono tuh, aku deg deg an pulang gimana 
sambil minum pocari dari warung si mba











Meski niat awalnya mau liat senja di Candi Ijo, tapi keamanan menurutku adalah faktor utama solo travelling. Gaboleh mengorbankan keamanan diri sendiri demi melunasi ego meliat senja.  Jadi sekitar jam 3, saya memutuskan untuk pulang. Coba memesan gojek dengan banyak berdoa didalem hati, takutnya ga ada driver yang mau pick up di tempat pedaleman kaya gini. Kalo emang bener bener ga dapet driver ya aku mau minta tolong warga sekitar anter sampai jalan raya, meski harus bayar mahal juga tidak masalah. Atau mentok mentok nya, mau memberanikan diri nebeng mobil wisatawan candi yang datang sampai jalan raya. Bener bener harus solved problem sendiri, gabisa minta bantuan ke orang tua atau pacar :( Sempat mikir juga untuk merepotkan temen yang ada di Jogja, mendadak harus jemput sini.

Dan ALHAMDULILLAH YA ALLAH ada driver yang mau pick up. Aku berdoa siapapun yang nanti pick up, aku doain dia masuk surga dan dilancarkan rejekinya. Aamiin. Ternyata si driver habis anter  tamu ke Taman Tebing Breksi yang itu deketan sama Candi Ijo, jadi sekalian katanya. Selama di gojek, hati kayanya ploooonggg banget!!! Lalu pas sampai di dorm, aku ga berhenti bersyukur dan pastinya kejadian ini harus disembunyikan sementara dari orangtua. Kalo tau, mereka akan khawatir dan melarang aku untuk solo travelling lagi hehe.




Dari pengalaman itu, aku belajar untuk tidak melulu mengikuti ego. Aku belajar untuk menahan, mereda dan tetap bahagia setelahnya. Bahwa tidak semua yang direncanakan akan berhasil, bahwa tidak semua keinginan harus tercapai dan bahwa aku harus tetap bahagia apapun keadaannya. Di satu sisi, aku pun belajar untuk berani ambil keputusan (misal keputusan solo travelling) apapun yang mendekatkan itu ke mimpi mimpi. Berani keluar dari zona nyaman. Bahwa mimpi mimpi yang ada punya kesempatan untuk di wujudkan. Lewat keputusan berani untuk memulainya. Coba dulu aja, biar ga penasaran. Hasilnya? Biar Allah dan alam semesta yang memutuskan, insyaAllah semua akan baik baik aja. Kalau kamu gimana?

Reaksi:

0 komentar:

Posting Komentar

Ditunggu kritik dan sarannya ya agan agan!

Total Tayangan Halaman

NungaNungseu. Diberdayakan oleh Blogger.