MEANING OF LIFE, JOURNEY, TRAVELLING AND HAPPINESS

Sabtu, 24 Oktober 2015

Pahawang, Damn I Love You!


Halo gaess! apa kabar? kali ini saya mau posting tentang pengalaman 'backpacker' saya ke Lampung beberapa hai yang lalu. Nge-trip pertama setelah jadi seorang SARJANA atau bisa dibilang nge-trip sambil merayakan kelulusan *mantap* :D

Saya berangkat dari Bandung dengan 3 teman saya, mereka adalah teman saya dari Bogor namun sama sama kuliah di Bandung tetapi berbeda universitas. Sebut saja mereka:
1. Tessa sang guru gaul
2. Sandy sang calon peneliti dan ensiklopedia berjalan kita, dan
3. Reni temen SMA yang setelah 4 tahun sama sama kuliah di Bandung tapi baru ketemu kemaren dan langsung diajak nge-trip ke Lampung :)

Tujuan nge-trip kali ini yaitu mantai dan nge-camp di pantai. Rencana awal mau ke Pulau Semak Daun di Kepulauan Seribu, tapi setelah itung itungan budget ternyata budget yang dikeluarin gajauh beda sama ke Lampung, so we decided Lampung!!

 DAY 1 (16 Oktober 2015)
Naik kapal for the first time, seru!!

Jam 17.00 WIB kumpul di terminal leuwi panjang dengan setelah keril. Saya pake keril 45L, Tesa pake keril 60L,Sandy 80L dan Reni setelah santai pake tas ransel biasa :) Jadi gak heran, sebelum berangkat di terminal saja sudah diliatin banyak orang, nawarin ke sana sini sampe nawarin diri buat bawain barang-barang kita. Say No! Kita kan mau adventure masa barangnya di bawain -__- 

Jam 18.00 WIB naik bis Bandung-Merak AC dengan ongkos 90rb lewat tol cipularang dan sampe pelabuhan Merak sekitar jam 11 malam. Bis dalam keadaan penuh saat itu. Karena laper, jadi makan dulu di pelabuhan Merak. Saya pesen mie goreng+nasi 7rb. Cukup murah kan? Selain itu si Mba nya baik, mau di mintain air 2 botol buat isi ulang wkwkwk :p

Jam 01.00 WIB dini hari kapal meluncur ke Bekauhuni, tiket kapal 15rb (dewasa) dan 9rb (anak-anak). Ini moment paling seru. Duduk di paling atas kapal, sewa tiker (1 tiker @ 8rb) tiduran memandang langit penuh bintang, berpapasan dengan angin laut, suara mesin kapal yang memecah selat sunda dan tidur ditemani si hangat sleaping bag. Bener bener moment yang sangat sangat mententramkan jiwa, damai banget!!

Jam 03.00 sampe Bekauhuni, ternyata bis menuju Lampung masih beredar alias rame 24 jam, rame benerrrr!! Yang nawarin nya teriak teriak dan kaya maksa gitu, serem! Akhirnya kita memutuskan naik Bis Non AC menuju Terminal Raja Basa yang harga tiketnya 23rb (fyi, kalo bis AC 30rb). Ada juga travel sampe ke tujuan kisaran harga 40-50rb. Si travel ini bentuknya ada yang kaya mobil travel dan kebanyakan pake xenia atau avanza, isinya bisa 8 orang dan 9 orang sama si supir. Dan bis yang kita naikin ngetem parah parah, bener bener nunggu full keisi penumpang -____-

Bis akhirnya berangkat dan sampe terminal Rajabsa 3,5 jam setelahnya. Sampe Terminal Raja Basa dengan muka bantal dan belum mandi, langsung menikmati kopi susu Lampung di pagi hari sambil memandang sunrise pertama di ujung Pulau Sumatera. Nikmatnya!! Sampai akhirnya di jemput temen di terminal Raja Basa pukul 07.00 WIB. Perkenalkan, namanya Anggi Hariadi, dipanggilnya Adi. Temen saya, pertama ketemu di Malang 2 tahun yang lalu di acara HMMI (Himpunan Mahasiswa Manajemen Indonesia), kita sama sama aktivis hehe :p

Seharian pada hari jumatnya, di pake istirahat dan nanya nanya tentang wisata di Lampung ada apa aja sambil nyusun itenary buat besoknya. Malemnya nongkrong nongkrong lucu di kedai susu yang katanya tempat nongkrong anak muda Lampung. Lumayan rame sih, rasa susunya beraneka ragam rasa dari rasa coklat sampai leci. Harganya juga gak terlalu mahal, 1 gelas susu dipatok 10rb dan roti bakar 10rb. Habis itu ada kejadian menarik, pas di jalan pulang ada razia gabungan dan kami kena tilang. Hahaha pertama kali kena tilang ditempat orang. Satu hal, first impression bagi saya tentang Lampung yaitu PANAS!! Sekian.

Bergaya sebelum berangkat. 
Lokasi: Depan rumah

Pas sampe di Pelabuhan Merak sebelum naik kapal, abaikan blackligt.

Pas lagi antri mau beli tiket kapal. Lokasi: Pelabuhan Merak Jam: 00.45 WIB



DAY 2 (17 Oktober 2015)
Explore Pantai Lampung!! Ready?

Hari ini diawali dengan sarapan bubur yang cukup terkenal disana, yaitu Bubur CP (Central Plaza). Kenapa di namain bubur CP? Jawabannya simple, karena letaknya persisi di depan Mall CP. Hahhahahaha :D Bubur di Lampung unik ya? kadang banyak kuahnya, Terus ada banyak sate yang disediain di meja, jadi si konsumen tinggal pilih ada sate ati, ampela, usus sampai telur puyuh dan harga tiap sate nya satu sama lain sama. Makan bubur ayam 10rb. Btw, hari itu kami ditemani 4 kawan dari Lampung, sebut saja mereka:
1. Adi sang penjamu tamu yang mengutamakan kenyaman saya dkk
2. Shaumi sang wanita berhijab nan baik hati
3. Ari pemandu kami untuk Explore Pantai Pahawang
4. Jisung sang penghangat perjalanan lengkap dengan xiomi nya

Destinasi pertama --> Pantai Sari Ringgung, pantai yang baru dibuka jadi objek wisata. Destinasi yang dituju adalah Pasir Timbul. Perjalanan kurang lebih 1 jam dari Central Plaza. Di dalem mobil kami nyanyi sana sini, serasa karaoke. Jalananan nya naik turun bukit. Setibanya di Pantai Sari Ringgung, masih cukup sepi, tapi panasnya ga kuaaatt padahal baru jam 10 pagi :( ada musik dangdutan juga. Aku kok ngerasanya jadi makin panas ya? Ah, sudahlah....

Setelah menego ria yang di-komando-i oleh Ari akhirnya kami memutuskan untuk naik perahu dari sini terus ke Pahawang. Karena memang destinasi utama kami yaitu Pahawang. Rencananya kami ke Pahawangnya mau naik kendaraan, tapi ya sekalian saja naik perahu dari sini toh harganya sama. Thankyou Ari dkk sudah bernego ria :D 

Nama abang kapal nya, bang tatank. Baik banget, dan berprinsip service is number one. Perhatian sama aku, secara aku ga bisa berenang dan sangat antusias buat snorkeling hehe. 

Foto diatas perahu sebelum berangkat dari Pantai Sari Ringgung

Destinasi kedua --> Pasir Timbul. Destinasi yang paling diminati di Pantai Sari Ringgung ini. Pasir Timbul dijadiin destinasi paling pertama karena makin siang katanya tempat ini makin rame. Pasir Timbul ini kaya ada daratan di tengah tengah laut, alias si pasirnya timbul. Kalo lagi bagus sih, bentuknya bisa memanjang. Tapi pas kami dateng, sir laut agak pasang sehingga pasir timbulnya berbentuk lingkaran berdiameter kurang lebih satu lapangan badminton. Berdiri di tengah tengah laut, deg degan tapi seruuu :) 

Foto di depan tanaman bakau.
Lokasi : Pahawang

Selfie bersama kawan. Muka muka penuh kebahagiaan.
Lokasi : Pasir Timbul

Serasa private island :)
Tongsis dan xiomi pinjem punya Jisung. Nuhun!

Destinasi ketiga --> Spot snorkeling 1 di Pahawang. Sebelum mulai snorkeling, kita makan nasi padang dulu di perahu yang dibekal di Pantai Sari Ringgung, karena disini ga ada warung atau apapun. Harga nasi padang pake rendang 15rb. Dan yang paling penting, jangan buang sampah sembarangan apalagi buang ke laut, sayang airnya disini bersih banget. Setelah makan, kita jalan jalan dulu sebelum akhirnya naik perahu lagi menuju spot 1 snorkeling. Pake alat snoekeling lengkap dengan kaki kataknya. Sabtu itu lumayan banyak orang. Tapi sama sekali ga ngaruh buat saya merasa takjub sama keindahan bawah laut pahawang. Keren!!! Yang paling terkenal disini, ada tulisan Pahawang di bawah yang kedalamnnya kurang lebih 2,5 meter - 3,5 meter, pas banget buat yang suka dan bisa nyelem buat selfie dibawah. Selain itu ada candi juga. Jadi kaya ada terumbu karang yang kaya gunung dibawah laut.

Destinasi keempat --> Spot snorkeling 2 di Legian. Disni ga terlalu rame kaya sebelumnya. Disini lebih banyak ikan ikan yang lucu dan cantik cantik kaya aku :p Dan ada nemo juga hehe. Keren banget!!


Maapin Hayati belum bisa nyelam
Jadi ikut berenang sama ikan ikan cantik ini dulu aja.

Destinasi kelima --> Maitem Island. Habis puas snorkeling, kita mampir ke Maitem Island buat naik tower ke atas dan melihat indahnya Pahawang dari atas :) Fyi, towernya tinggi parah, lebih tinggi dari hysteria di Dufan. Takut ga sih naik ke atas? Jawabnnya engga, karena terobati lewat pemandangan yang ditawarin indah banget. Angin laut yang berhembus di muka juga bikin adem. Semangat naik ke atas, tanpa takut sedikitpun!! Btw aku satu satunya wanita dari 3 wanita yang mau naik tower sampe atas, bangga!! :p.

Sampai atas, MasyaAllah indah banget pemandangannya. Dari atas aja, bisa liat terumbu karang yang ada di pesisir saking bersihnya air laut. Liat lautan lepas tanpa batas. Ada bukit bukit juga di sebrang pulau. Warna lautnya hijau, biru muda dan sampai tengah biru tua. Tiba tiba memperhatikan lautan yang dari jauh seperti cekungan, jadi inget kalo ini sebagai salah satu bukti kalo bumi itu bulat. Ga berhenti bersyukur!!! Ini adalah puncak atau tujuan akhir kenapa aku suka adventure di alam, ada rasa takjub dan syukur tak terhingga di dalam hati. Pejamin mata, rasakan hembusan angin dan ucapkan syukur tak terhingga. Oh begini ya rasanya menyatu dengan alam. Ini yang buat nagih untuk travelling :)

Setelah puas liat Pahawang dari atas, lanjut naik perahu. Tadinya mau snorkeling di spot 3, tapi karena udah sore dan angin mulai kencang jadi diurungkan lah niat snorkeling. Padahal kata babang tatank, ini spot nya lebih bagus dari 2 tempat snorkling tadi. Yaaahhh :( 


5 orang yang naik ke atas tower. 
Abaikan salah satu teman saya yang beda gaya sendiri 
(baca: gaya superman) Namanya Sandy! :)

Temen main di Bandung. Saling melengkapi.
Yang satu suka ngelucu - bawel - ensklopedia berjalan
Tesa - Nunga - Sandy

Buat sesi foto ini, Jisung sampe benerin rambut aku
yang menghalangi muka. Katanya mengganggu kesempurnaan foto ;)



Foto sama Jisung!!

Jangan perhatiin muka, fokus sama laut yang indah!!!

Akhirnya sekitar jam 17.00 WIB kami memutuskan untuk pulang dan kembali ke Pantai Sari Ringgung. Angin mulai kencang, jadi perahu ikut kena angin ke kanan dan ke kiri. Serem tapi seru hehe. Sayangnya hari itu ga bisa liat senja, kehalangan bukit. Tapi kali ini saya menikmati senja di atas perahu di tengah laut. Ini jadi pengalaman tersendiri, menikmati senja pertama kali di Pulau Sumatera. Soundtrack saat itu yaitu lagu Payung Teduh - Menuju Senja. Senja di pantai memang selalu indah :)


Senja di pantai memang tiada dua :)

Saya patungan 250rb/orang termasuk sewa mobil, bensin, perahu, penyewaan alat snoekeling+kaki katak, masuk pulau dll. Tidak termasuk makan atau cemilan. Sangat puas dengan harga segitu bisa liat keindahan lampung dari atas dan bawah.

Beres main seharian di pantai, kita makan malam di Baso Son Haji Sony. Lumayan lah seger, habis mantai langsung makan baso. Tempatnya lumayan rame. katanya kalo belum makan baso kesini, belum ke Lampung. Ada yang menarik, disini di sediain acar di setiap mejanya. Terus basonya disebut baso pentol alias bulet. Di Bandung atau di Bogor ga ada nih beginian. Harga satu porsi mie baso 15rb.

DAY 3 (17 Oktober 2015)
Wisata Kuliner sampai Nobar PERSIB vs SRIWIJAYA

Hari itu dihabiskan denga seharian ngobrol dan sharing di kamar. Siangnya makan ayam penyet lanjut sop duren. Katanya Lampung terkenal sama durennya. Dan bayangkan, dalam keadan siang hari yang lagi panas panas nya terus makan sop duren, dengan keadaan perut full tank sehabis makan nasi+ayam penyet. Mabok kapten!! :( 

Sorenya di ajak main kalo kata di Bandung mah, alun alun nya Lampung yaaa. Rame banget. Katanya selalu buka setiap hari jam 5 sore sampai malam. Banyak yang jualan disini, ada makanan, cemilan, minuman sampai makanan besar. Penyewaan mobil kecil warna warni (kaya di pangandaran), baju bahkan tempat main anak-anak kaya mandi bola dll. Seruuu!! Tapi sayangnya banyak yang ngemis disini :(

Aku pesen empek empek bakar sama tekwan. Rasanya Sumatera banget hahaha. Rasa empek empek bakar kaya makan cireng pake bumbu rujak yang ada ikannya hehe. Sebelum ke alun alun, sempet mampir beli oleh oleh di Yen Yen di Lampung, katanya toko oleh oleh ini sudah sangat terkenal. Dan kayaknya banyak setannya deh disana, karena aku kalap belanja oleh oleh nya. Tuhan :((((

Dan akhir malam ketiga alias malam terakhir dipakai untuk nonton final bola Piala Presiden antara PERSIB vs SRIWIJAYA. Kita nonton di depan lapangan indomaret samping Universitas Bandar Lampung. Kebetulan Indomaret sana ngadaiin nobar pake proyektor. Kebanyakan yang nonton disana pendukung sriwijaya, jadi pas persib goal dan menang kita (orang Bandung) sibuk sendiri dan akhirnya Persib Juara #PersibDay. Pertama kali nobar di tanah lawan, tapi tetep Persib di hati.


DAY 4 (18 Oktober 2015)
Bandung, Aku Pulang!!

Meski gajadi nge-camp di Kiluan dan liat lumba lumba, tapi nge-trip kali ini sangat seru. Dan akhirnya kita memutuskan untung pulang ke Bandung 1 hari sebelum rencana. Pagi pagi sarapan sama nasi telur balado, bihun, bakwan dan kerupuk di bandrol 8rb. Kebetulan ada ibu ibu lewat depan kosan nawarin sarapan. Lumayan murah yaaa. Si ibu jualan bakwan tapi aku ajarin kalo nawarin lagi bilangnya bala-bala bukan bakwan. Karena bakwan di Bandung di sebutnya bala-bala, dan si ibu merasa aneh hehe. Oke gak penting ya......

Setelah packing yang cukup ribet terutama saya, bawa oleh oleh seabrek. Aku bawa 2 kardus oleh oleh. Satu kardus di bongkar dan di masukin ke tas. 1 kardus lagi aku teng teng kaya habis Lebaran, untung isinya bukan ayam hidup ya? hehe. Perjalanan pulang ke Bandung di mulai jam 10 pagi. Dianter Adi dan Shaumi sampai Temrinal Raja Basa. Habis itu naik bis menju pelabuhan Bekauhuni. Kali ini, kami naik bis AC 30rb. Tapi AC nya kurang terasa dan banyak yang ngamen di dalem bis :(

Sesampainya di Bekauhuni jam 14.00 WIB, kita beli tiket kapal dan menuju kapal. Untungnya si kapal ngetemnya gak terlalu lama. Kami memutuskan duduk ngampar di bawah dekat mushola menghadap lautan lepas. Karena tempat duduk sudah penuh. Kapal gak lama akhirnya berangkat dan kami sampai Merak jam 16.30 WIB. Di Kapal kami beli pop mie karena laper bingit, harganya 15rb mahal ya kaka :(

Dari Pelabuhan Merak kita naik bis menuju Bandung. Bis berangkat tepat pukul 18.00 WIB tapi ngetem di Terminal Serang kurang lebih 2 jam nunggu penumpang, karena saat itu di bis cuman ada 6 orang termasuk kami. Akhirnya kami tiba di Terminal Leuwi Panjang pukul 00.45 WIB dini hari. Saran sih, kalo mau ke Lampung atau dari Lampung ke Bandung, mending ambil malem sekalian. Gak cape dan kepanasan di jalan :)

Bergaya dulu sebelum pulang ke Bandung. 
Abaikan muka saya yang jadi hitam!
Lokasi : Depan Kosan Adi

Kurang lebih nge-trip dadakan ke Lampung selama 4 hari ini ngabisin duit 800rb - 1 juta tanpa oleh oleh. Karena oleh oleh itu selera ya, standar nya pasti beda beda. Kalo saya sih ampe beli oleh oleh 2 kardus besar :D So, mau ngucapin thanks banget nih sama kawan kawan Lampung yang sudah mau meluangkan waktu untuk menjamu saya dkk serta memandu melihat indahnya lampung luar dalam atas bawah. 

Satu hal yang pasti, rasanya makin nagih buat travelling ala backpakeran. Jujur, selama pake tas keril 45L kemaren, di sepanjang jalan banyak yang ngeliatin. Dan entah kenapa, saya merasa bangga pake tas itu. Pake keril (baca:bukan koper). Keringetan di terminal, naik nurunin keril yang lumayan berat, seru dan seru banget!!! Suatu pembuktian, bahwa wanita tidak lemah!! :)

Terimakasih tak terhingga atas Allah SWT yang sudah beri saya kesempatan menikmati alam bersama kawan kawan terbaik di Lampung. Buat yang tertarik akibat baca postingan saya yang kaya koran, entah mau ke Pahawang atau ke destinasi lainnya di Indonesia, inget ya untuk selalu jaga kebersihan dan keindahan alam apa adanya. Jangan buang sampah sembarangan apalagi ngerusak alam! Backpacker atau traveller sejati anti buang sampah sembarangan :)


Terimakaish, semoga meng-inspirasi.
Tunggu ya, ngetrip saya selanjutnya!!
Reaksi:

2 komentar:

  1. Badan paling kecil, carrier paling gede -,------
    Tapi kak nunga, kemarin gak jadi ah ngitemin badannya.

    BalasHapus
  2. ini muka udah kaya anak seribu pulau kaka, sini tengok! :D

    BalasHapus

Ditunggu kritik dan sarannya ya agan agan!

Total Tayangan Halaman

NungaNungseu. Diberdayakan oleh Blogger.